Home Daerah Jawa Cegah Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Gelar Razia Masker

Cegah Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Gelar Razia Masker

Foto Satpol PP Kota Semarang Saat gelar razia Masker (humas Pemkot Semarang)

TELENEWS. Id, SEMARANG – Demi mencegah penyebaran Covid-19 di Kota Semarang. Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang melalui Satpol PP Kota Semarang kembali melakukan penegakan Peraturan Wali Kota Semarang Nomor 57 Tahun 2020.

Kali ini, petugas melakukan razia masker di wilayah Tlogosari, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (26/8/2020).

Seorang supir truk Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang harus dihentikan petugas saat melintas di Jalan Tlogosari Raya.

Ia membawa masker namun hanya dikalungkan di leher saja.

Alhasil, ia harus menjalani hukuman dari petugas Satpol PP Kota Semarang.

Kepala Satpol PP Kota Semarang, Fajar Purwoto mengaku prihatin ada petugas dari dinas yang tidak memakai masker.

Lantas, ia langsung mengambil tindakan tegas dengan memberikan hukuman fisik berupa push up.

Penambahan sanksi ini, kata dia, untuk memberikan efek jera.

Begitu juga apabila petugas Satpol PP yang tidak menggunakan masker juga akan dikenai sanksi tambahan.

Pasalnya, aparatur sipil negara (ASN) maupun non ASN harus menjadi contoh bagi masyarakat.

“Tadi ada supir DPU saya suruh push up. Saya tidak pandang bulu, baik ASN maupun non ASN yang melanggar, KTP kami tahan.

Saya tambahi sanksi suruh push up. Apakah ini melanggar Perwal? Tidak karena sudah kebangetan,” tegas Fajar.

Tak hanya bagi ASN maupun non ASN yang mendapatkan sanksi tambahan, Fajar

juga memberlakukan sanksi tambahan berupa push up bagi masyarakat yang tidak membawa masker dan tidak membawa KTP saat terjaring razia.

Meski demikian, sanksi sosial menyapu jalan umum juga tetap diberlakukan.

Setiap melaksanakan razia, pihaknya telah menyiapkan 10 sapu beserta engkraknya serta rompi oranye bertuliskan “jangan seperti saya tidak pakai masker”.

Baca juga :  Bupati Pohuwato Tinjau Langsung Pelaksanaan Sosialisasi PSBB Covid-19

“Begitu di publish media saya yakin itu bisa memberikan efek jera dan mudah-mudahan maayarakat bisa lebih tertib memakai masker,” ujarnya.

Fajar mengaku, sudah menyusun jadwal razia masker ke 16 kecamatan hingga September mendatang. Satu persatu kecamatan akan didatangi terutama di tempat-tempat yang masih menyepelekan protokol kesehatan.

“Kami masuk ke kota, tengah, dan pinggir. Ternyata di pinggir masih menyepelekan. Banyak remaja tidak pakai masker, tidak bawa KTP. Kan ngawur,” tuturnya.

Razia masker ini sudah dilakukan di beberapa tempat. Fajar membeberkan, jumlah pelanggaran tidak semakin berkurang justru bertambah. Hal ini menjadi keprihatinan tersendiri.

“Hari ini kami dapati 135 orang tidak memakai masker. Yang kami sita KTPnya ada 50 orang, sedangkan yang tidak membawa KTP ada 85 orang. Razia kami lakukan selama satu sampai dua jam,” urainya. (Antony)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Mengenal Oversharing, Kebiasaan Menggunakan Medsos yang Bisa Membuatmu Kehilangan Privasi

TELENEWS.ID - Di zaman seperti sekarang ini hampir segala sesuatu dibagikan oleh orang-orang di media sosial. Mulai dari aktivitas setelah bangun tidur...

Makanan yang Membantu Mengatasi Selulit Secara Alami

TELENEWS.ID - Sejatinya adalah hal yang normal dan lumrah jika wanita memiliki selulit pada kulit atau tubuh mereka. Namun tak bisa dipungkiri...

Kementerian PUPR Antisipasi Banjir di Mandalika

TELENEWS.ID - Kementerian PUPR tengah menyelesaikan pembangunan berbagai infrastruktur pendukung Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, Nusa Tenggara Barat yang merupakan salah satu...

Tetap Cantik Saat Touring, Ini 6 Tips Menjaga Kulit dan Rambut untuk Para Lady Biker

TELENEWS.ID - Kesan garang dan tangguh dari seorang lady biker memang tak bisa untuk dipungkiri. Ini karena touring dengan motor umumnya dilakukan...