Home Nasional Diduga Banyak Kepentingan, CERI Pertanyakan Sikap Panja RUU Minerba

Diduga Banyak Kepentingan, CERI Pertanyakan Sikap Panja RUU Minerba

TELENEWS. id, JAKARTA – Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman menyatakan tak kalah keheranannya atas sepak terjang Panitia Kerja (Panja) RUU Minerba DPR RI yang ingin tetap membahas RUU minerba ditengah bencana Covid-19.


“Memang aneh Panja RUU Minerba ini, entah untuk kepentingan siapa sehingga begitu semangatnya membahas RUU Minerba yang sesungguhnya tidaklah  prioritas, karena UU Minerba nomor 4 tahun 2009 sudah jauh lebih sempurna, hanya membuat aturan turunannya yang sebetulnya banyak ngawur, sehingga PP nomor 23 tahun 2010 itu sudah direvisi 5 kali, bahkan mau ke 6 tapi untung KPK memberikan rekomendasi untuk dihentikan, yang anehnya lagi  Kita ajak dialog gak mau jawab, emang mereka kerja untuk siapa? Untuk rakyat atau cukong sih?” ungkap Yusri Usman jumat (10/4/2020).


Menurut Yusri, RUU Migas sebenarnya jauh lebih penting untuk diselesaikan pasca putusan Mahkamah Konstitusi Tanggal 13 November 2012 yang telah membatalkan beberapa pasal UU Nomor 22 Tahun 2001. Salah satu korbannya, BP Migas dibubarkan.


Sementara itu, diberitakan sebelumnya, ditemukan dokumen surat Ketua Komisi VII DPR tertanggal 20 Januari 2020 yang menyatakan bahwa RUU Minerba yang sempat diusulkan oleh DPR-RI periode 2014-2019 sampai berakhirnya belum sempat membahas Daftar Inventaris Masalah (DIM). 


Ketua Komisi VII dalam surat itu menyatakan sehingga RUU Minerba ini tidak layak dilanjutkan pembahasan (tidak bisa di carry over) ke dalam Prolegnas DPR RI 2019-2024, akan tetapi harus diulang lagi dari awal pembahasannya. Namun anehnya, entah dengan pertimbangan apa, RUU Minerba tersebut dilanjutkan pembahasannya (carry over).


Selain itu, menurut Wakil Ketua Panja RUU Minerba Sugeng Suparwoto, bahwa semua 938 DIM sudah tuntas dibahas dalam 9 hari bersama perwakilan Pemerintah pada tanggal 27 Febuari 2020, dan Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel telah mengundang Pemerintah melalui 4 Menteri untuk menggelar Pembahasan Tingkat I, yang tujuannya untuk mensahkan naskah RUU Minerba pada tanggal 8 April 2020, meskipun mendadak ditunda sampai batas waktu yang belum ditentukan dengan alasan Covid 19.

Baca juga :  PAN minta DPR Fokus Bantu Pemerintah Tangani Covid-19


Selain itu, menurut UUD RI 1945, dan UU Nomor 13 Tahun 2019 yang merupakan perubahan ketiga UU Nomor 17 tahun 2014 serta UU Nomor 15 Tahun 2018  yang merupakan perubahan dari UU Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Udangan dan Putusan MK Nomor 92/PUU-X/2012 bahwa apabila RUU Minerba diusulkan oleh DPR, maka DIM diajukan oleh Presiden dan DPD, dan keikutsertaan DPD dalam pembahasan hanya pada tingkat 1.


Pimpinan DPR RI belakangan diketahui ternyata baru menyurati Pimpinan DPD RI pada tanggal 16 Maret 2020 dan infonya baru diterima di sekretariat DPD RI pada tanggal 1 April 2020. Padahal akhir Februari 2020, DIM telah selesai dibahas oleh DPR dengan Pemerintah (Panjaitan).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Bukan Beras Merah, Inilah Sumber Karbohidrat Terbaik untuk Perut yang Langsing

TELENEWS.ID - Selama ini nasi merah dianggap sebagai sumber karbohidrat terbaik pengganti nasi atau beras putih. Memiliki indeks glikemik lebih rendah dari...

5 Resep Kulit Sehat dan Awet Muda ala Cameron Diaz yang Wajib Dicoba Semua Wanita!

TELENEWS.ID - Sebentar lagi usia bintang Hollywood, Cameron Diaz akan genap 50 tahun. Namun ibu satu anak ini masih tampak tetap cantik...

Dialami Almarhum Tjahjo Kumolo, Ini 5 Tanda Kelelahan yang Tak Boleh Diabaikan

TELENEWS.ID - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat, (01/07/2022) pada pukul 11.10 WIB....

Tips Menyimpan Bawang Merah Segar dan Tahan Lama Saat Harganya Mulai Melonjak Naik

TELENEWS.ID - Harga bawang merah dilaporkan perlahan naik. Bahkan di beberapa daerah di tanah air, harga bawang merah dikabarkan menembus angka 95...