Home Internasional Diduga Hapus Postingan Soal Al Aqsa, Instagram Dikecam Netizen

Diduga Hapus Postingan Soal Al Aqsa, Instagram Dikecam Netizen

TELENEWS.ID – Instagram belum lama ini menuai kecaman dari netizen. Pasalnya, platform media sosial populer itu diduga menghapus serta membatasi postingan perihal bentrok yang terjadi di masjid Al Aqsa, Palestina.

Seperti yang diketahui, pada hari Jumat (14 Mei) kemarin, masjid Al Aqsa menjadi lokasi bentrokan antara aparat keamanan Israel dan warga Palestina yang ramai mengunjungi masjid tersebut untuk menunaikan ibadah salat di hari-hari terakhir menjelang Ramadhan.

Pihak kepolisian Israel disebut memaksa masuk ke mesjid agung tersebut hingga mengakibatkan bentrok yang memakan korban ratusan jiwa, termasuk wanita dan anak-anak.

Peristiwa itu pun menjadi perhatian publik di seluruh dunia dan banyak netizen yang menyatakan dukungan mereka dengan mengunggah foto terkait disertai tagar #AlAqsa di Instagram. Namun banyak pengguna kemudian memberikan laporan bahwa unggahan mereka yang berhubungan dengan dukungan terhadap kekerasan di Al Aqsa hilang begitu saja.

Kejadian itu pun dilaporkan oleh salah seorang pegawai Instagram. Dalam sebuah memo internal yang bocor ke dunia maya, disebut bahwa Instagram secara otomatis menghapus semua konten terkait Al Aqsa karena sistem kecerdasan artifisial platform tersebut kelury mengaitkan ‘Al Aqsa’ sebagai organisasi teroris.

Memang ada sebuah kelompok bersenjata yang menamakan diri Brigadir Martir Al-Aqsa dan masuk kategori organisasi teroris di Amerika Serikat serta Eropa. Organisasi tersebutlah yang disinyalir menjadi acuan sistem moderasi Instagram sehingga menghilangkan konten-konten terkait kerusuhan Al-Aqsa.

“Kami tidak pernah menetapkan Masjid Al-Aqsa di bawah kebijakan Dangerous Organizations, melainkan sebuah nama organisasi” Tulis pernyataan resmi dari pimpinan tim kebijakan Dangerous Organizations and Individuals Facebook. “Penghapusan hanya berdasarkan penyebutan nama masjid tentu saja merupakan kesalahan penegakan hukum dan seharusnya tidak pernah terjadi menurut kebijakan kami,” imbuhnya.

Baca juga :  KBRI Kuala Lumpur Bagikan Kebutuhan Pokok Bagi WNI di Malaysia

Akibat kejadian tersebut pun pihak Facebook sebagai pemilik Instagram langsung memperbarui panduannya bagi para moderator serta mencabut kata Al-Aqsa dari daftar moderasi. Tidak hanya itu, penjelasan mengenai beda masjid Al-Aqsa dan organisasi teroris bernama serupa pun telah ditambahkan dan diganti dengan istilah yang lebih detail. (Billy Bagus)

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Berkaca Pada Celine Evangelista, Begini Cara Menciptakan Hubungan yang Sehat dengan Ibu

TELENEWS.ID - Hubungan Celine Evangelita dengan ibundanya, Vicentia Nurul kembali memanas. Belum lama ini Vicentia membongkar aib Celine, terkait kandasnya rumah tangga...

Jakarta International Stadium: Mega Proyek yang Dilalui 5 Orang Gubernur DKI

TELENEWS.ID - Jakarta International Stadium atau JIS adalah salah satu mega proyek Indonesia yang menyimpan banyak makna. Tidak hanya sarat dengan capital...

Jangan Panik, Ini Tips untuk Mengatasi Anak-anak yang Tidak Suka Makan Sayur dan Buah

TELENEWS.ID - Anak-anak memang tidak begitu menyukai buah dan sayuran. Padahal kedua jenis makanan itu merupakan sumber serat yang baik bagi kesehatan...

Rachmat Gobel Diisukan Jadi Menteri Pertanian?

TELENEWS.ID - Nama Rachmat Gobel belakang santer diisukan akan menjadi jajaran kabinet Presiden Jokowi. Rumor tersebut adalah pertimbangan dari beberapa pengamat politik...