Home Infrastruktur GGTI: Megaproyek Ambisius Masa Orde Baru yang Kini Rata dengan Tanah

GGTI: Megaproyek Ambisius Masa Orde Baru yang Kini Rata dengan Tanah

TELENEWS.ID – Era Orde Baru adalah era di mana Indonesia memiliki banyak proyek yang fantastis. Pembangunan Jalan Tol Jagorawi, yang merupakan Jalan Tol pertama di Indonesia dibangun pada masa kepemimpinan Soeharto. Terakhir, ajang SEA Games tahun 1997 adalah ajang internasional terakhir yang dilakukan pada zaman Soeharto tersebut. Tapi tahukah anda ada salah satu proyek yang gagal total di era kepemimpinan Soeharto tersebut?

Adalah Graha Garuda Tiara Indonesia, proyek pembangunan yang gagal pada masa Soeharto tersebut. Proyek ini merupakan salah satu proyek yang sedianya untuk membangun fasilitas yang bisa digunakan selama gelaran SEA Games 1997. Kompleks bangunan dari Proyek GGTI ini dibangun pada lahan seluas 44 hektar yang berada di Cileungsi, Bogor, Jawa Barat.

Luas bangunan yang digunakan dari total 44 hektar ini adalah 5 hektar yang jika dilihat dari citra satelit akan membentuk bentuk burung Garuda Pancasila. Anggaran yang digunakan untuk membangun proyek ini sangatlah fantastis yakni sekitar Rp. 75 Miliar dengan kurs mata uang Dolar saat itu adalah Rp. 2.194,- per dolar Amerika serikat.

Rencananya, lokasi yang dulunya bekas hutan karet itu akan dibangun selama 2 tahap di mana tahap awal pembukaan lahan dan pembangunan pondasi dilakukan pada tahun 1995. Pekerjaan tersebut sempat tertunda di akhir 1995 dan dilanjutkan pada Agustus 1996 dengan pengerjaan yang sangat cepat.

Bangunan yang memiliki bentuk Garuda Pancasila ini akan digunakan sebagai wisma atlit untuk menyaingi kawasan Senayan yang dibangun pada masa Soekarno. Ada 5 Wisma yakni Wisma A, B, C, D, dan E dengan masing-masing total wisma tersebut bisa menampung hingga 456 kamar dan 1 kamar bisa diisi 4 hingga 8 orang.

Baca juga :  Memajukan Ekonomi Indonesia Dengan Membangun Infrastruktur Konektivitas

Di bagian kepala dan dada Garuda digunakan untuk lobi dan ruang Konvensi dengan kapasitas 3 ribu orang sementara pada bagian ekor Garuda akan digunakan sebagai hotel untuk menginap para tamu dengan jumlah kamar sebanyak 196 kamar. Fasilitas lain yang tersedia di bangunan ini adalah lahan parkir luas, lapangan voli, lapangan basket, lapangan tenis dan juga kolam renang.

Sudah pasti, proyek ini dipimpin oleh Keluarga Cendana di mana saat itu Mbak Tutut mengelola yayasan dari GGTI ini. Hamper setiap bulan, Mbak Tutut memantau pembangunan dari proyek ini dan mengadakan kegiatan Kirab Remaja di GGTI.

Pembangunan mega proyek ini terhenti pada tahun 1998, seiring dengan jatuhnya Presiden Soeharto. Padahal, progress pembangunan sudah mencapai 80 persen dan terhenti begitu saja tanpa ada kejelasan. Kini, bangunan yang memiliki nilai proyek Rp. 75 Miliar telah rata dengan tanah dan yang terlihat saat ini hanyalah sisa pondasi yang menjadi saksi atas proyek ambisius di masa Orde Baru. (Latief)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Mengenal Oversharing, Kebiasaan Menggunakan Medsos yang Bisa Membuatmu Kehilangan Privasi

TELENEWS.ID - Di zaman seperti sekarang ini hampir segala sesuatu dibagikan oleh orang-orang di media sosial. Mulai dari aktivitas setelah bangun tidur...

Makanan yang Membantu Mengatasi Selulit Secara Alami

TELENEWS.ID - Sejatinya adalah hal yang normal dan lumrah jika wanita memiliki selulit pada kulit atau tubuh mereka. Namun tak bisa dipungkiri...

Kementerian PUPR Antisipasi Banjir di Mandalika

TELENEWS.ID - Kementerian PUPR tengah menyelesaikan pembangunan berbagai infrastruktur pendukung Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, Nusa Tenggara Barat yang merupakan salah satu...

Tetap Cantik Saat Touring, Ini 6 Tips Menjaga Kulit dan Rambut untuk Para Lady Biker

TELENEWS.ID - Kesan garang dan tangguh dari seorang lady biker memang tak bisa untuk dipungkiri. Ini karena touring dengan motor umumnya dilakukan...