Home Nasional Hukum Kasus Dugaan Korupsi Infrastruktur KemenPUPR, KPK Tahan Dirut dan Komisaris PT Sharleen...

Kasus Dugaan Korupsi Infrastruktur KemenPUPR, KPK Tahan Dirut dan Komisaris PT Sharleen Raya

Gedung Merah Putih KPK (IST)

 

TELENEWS.id, JAKARTA–  Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ,  Lili Pintauli Siregar mengatakan,  penyidik KPK resmi menahan Direktur dan Komisaris PT Sharleen Raya (SR) JECO group, Hong Arta John Afred (HA).


Lili menjelaskan,  Hong Arta adalah tersangka ke-12 dalam perkara dugaan suap proyek di KEMENPUPR tahun anggaran (TA) 2016.Hong Arta telah ditetapkan sebagai tersangka sejak Juli 2019.

“Tersangka HA ditahan selama 20 hari pertama terhitung sejak tanggal 27 Juli 2020 sampai dengan tanggal 15 Agustus 2020 di Rutan Klas 1 Jakarta Timir Cabag KPLLK di Gedung Merah Putih, ” kata Lili di Gedung Merah Putih KPK, jakarta Selatan, Senin (27/7/2020).


Lili menyebutkan,  HA telah menjalankan protokol kesehatan dalam rangka mengurango penyebaran Covid-19 .


Lili menjelaskan,  dalam perkara ini, Hong Artha diduga secara bersama-sama memberikan uang kepada sejumlah pihak. Hal tersebut berdasarkan alat bukti berupa keterangan saksi,  surat dan barang bukti elektronik yang didapatkan penyidik KPK.

Diantara lain,  HA memberikan uang kepada Amran Hi Mustray (AHM)  selaku Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN)  IX Maluku dan Maluku Utara sebesar Rp 8 miliar pada Juli 2015 dan sebesar Rp 2,6 miliar pada Agustus 2015 dan sebesar Rp 2,6 miliar pada Agustus 2015 .

Kemudian Hong Arta memberikan uang kepada Dmayanti  Wisnu Putranti (DWP)  selaku anggaran DPR RI periode 2014-2019 sebesar Rp 1  miliar pada November 2015.


“Pemberian-pemberian tersebut diduga terkait pekerjaan proyek infrastruktur pada Kementerian PUPR tahun anggaran 2016.” ujarnya. 

 Diketahui,  KPK juga telag menetapkan 11 orang lainnta sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pekerjaan proyek infrastruktur KemenPUPR, yaitu Direktur Utama PT WTU,  Abdul Khoir,  Anggota DPR RI periode 2014-2019, Damayanti Wisnu Putranti,  Julia Preasetyani selaku swasta,  ibu rumah tangga,  Dessy A Edwin. Kemudian anggota DPR periode 2014-2019, Budi Supriyanto, Anggota DPR RI. andi Taufan Tiro,  Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN)  IX Maluku dan Maluku Utara., Amran Hi Mustray (AHM). 

Baca juga :  Lima Lembaga Negara Berkomitmen Menghentikan Tindak Kekerasan di Tahanan

selanjutnya, komisaris PT CMP, So Kek Seng (SKS) , anggota DPR RI periode 2014-2019 ,Musa Zainudin,  anggota DPR RI, periode 2014-2019, Yudi Widiana Adia, Bupati Halmahera Timur periode 2016-2021.Kesebelas tersangka telah divonis bersalah oleh Pengadilan Tipikor dan memiliki kekuatan hukum tetap. 

Baca juga :  Ironman Telor Ceplok, Motif Batik Buatan Ridwan Kamil


Atas perbuatnnya,  Hong Arta disangkakan melanggar Pasa 5 ayat 1 huruf a atau Pasal 5 Ayat 1 huruf b Pasal 13 UU 31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU 20/2001 Juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHP. (Peter).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Ladies, Kenali 6 Tanda Cowok Parasit yang Perlu Diwaspadai

TELENEWS.ID - Hubungan mantan pasangan Laura Anna dan Gaga Muhammad kembali memanas. Laura yang merasa dirugikan baik secara fisik maupun finansial, akhirnya...

Mengenal Situationship yang Bisa Menjebakmu Dalam Hubungan Toxic Tanpa Status

TELENEWS.ID - Apakah kamu memiliki seorang teman yang memperlakukan kamu dengan mesra, dan memberikan perhatian lebih dari seorang teman? Akan tetapi sayangnya,...

Hati-hati, Dokter Peringatkan Bahaya Memakai Celana Jeans Ketat Bagi Organ Intim Wanita

TELENEWS.ID - Praktis, stylish dan bisa dipadukan dengan jenis busana apa saja membuat celana jeans menjadi salah satu item fashion favorit kaum...

Manchester United Ditangan Ralf Rangnick, Apakah Mampu Bersaing?

TELENEWS.ID - Belakangan nama Ralf Rangnick mencuat di kancah dunia sepak bola untuk menjadi juru taktik klub Manchester United. Seperti diketahui bersama,...