Home Nasional Hukum MAKI Sebut KTP Djoko S Tjandra Tidak Sah Karena Telah...

MAKI Sebut KTP Djoko S Tjandra Tidak Sah Karena Telah Menjadi Warga Negara Papua Nugini

Foto Terdakwa Korupsi, Djoko S Tjandra (MAKI)

TELENEWS.id, JAKARTA – Koordinator Masyarakat Anti Korupsi (MAKI) Boyamin Saiman mengatakan, Joko Soegiarto Tjandra mendaftarkan upaya hukum Peninjauan Kembali di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada tanggal 8 Juni 2020.


Boyamin mengungkapkan, untuk mengajukan PK, Joko Soegiarto Tjandra wajib melampirkan copy KTP . Setelah ditulusuri dia telah melampirkan copy KTP  tertanggal 8 Juni 2020, artinya KTP tersebut baru dicetak pada tanggal 8 Juni 2020.


Menurut Boyamin, Joko Soegiarto Tjandra karena diluar negeri hingga Mei 2020 dan tidak melakukan rekam data KTPel maka sesuai ketentuan datanya non aktif sejak 31 Desember 2018.


Meskipun datanya telah non aktif, ternyata Joko S Tjandra diduga bisa melakukan  cetak KTPel pada tanggal 8 Juni 2020  dan diduga melakukan rekam data  pada tanggal yang sama, 8 Juni 2020. Rekam data dan cetak KTPel dilakukan di kantor Dinas Dukcapil Jakarta Selatan dengan alamat Jl. Simprug Golf I Nomor 89, Kelurahan Grogol Selatan, Kebayoran Lama , Jakarta Selatan. ( hal ini cocok dengan alamat pada Permohonan PK ).


Semestinya Joko Soegiarto Tjandra tidak bisa mencetak KTP dengan identitas WNI dikarenakan telah menjadi Warga Negara lain Papua Nugini dalam bentuk memiliki Pasport Negara Papua Nugini . Berdasar Pasal 23 Ayat (8)  Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2006 Tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia kewarganegaraan hilang apabila memiliki Pasport Negara lain.


“MTP baru Joko Soegiarto Tjandra tertulis tahun lahir 1951, sementara dokumen lama pada putusan PK tahun 2009 tertulis tahun lahir 1950,” kata Boyamin dalam keterangan tertulis, Senin (6/7/2020).

Atas dasar KTP WNI tidak sah dan perbedaan tahun lahir KTP baru 1951 dengan dokumen lama di Pengadilan tahun lahir 1950 maka semestinya Pengadilan Negeri Jakarta Selatan semestinya menghentikan proses persidangan PK yang diajukan Joko Tjandra.

Baca juga :  Jubir KPK Sebut Penyidik Akan Dalami Dagang Perkara di MA


Atas dasar sengkarut sistem kependudukan yang menjadikan Joko S Tjandra dapat merekam data dan memperoleh KTPel maka Dinas Dukcapil Pemprov DKI Jakarta akan diadukan ke Ombusdman pada hari Selasa tgl 7 Juli 2020 bersamaan aduan terhadap Dirjen Imigrasi atas lolosnya Joko S Tjandra keluar masuk Indonesia. (TN).

Baca juga :  KPK Geledah 5 Lokasi Terkait Dugaan Korupsi Proyek Infrastruktur di Dinas PUPR di Banjar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Jumlah Miner Kripto Berkurang, Stok Kartu Grafis Diprediksi Segera Normal

TELENEWS.ID - Kabar baik bagi para pemilik PC gaming yang hendak meng-upgrade perangkat mereka, stok kartu grafis (VGA) disebut akan segera meningkat....

Disamakan Dengan Musuh Batman, Jeff Bezos Dilarang Balik Ke Bumi

TELENEWS.ID - Belum juga berangkat ke luar angkasa, Jeff Bezos sudah dilarang kembali ke bumi. Belum lama, beredar sebuah petisi online yang...

Untung Saja Belanda Masih Punya Mathijs De Ligt

TELENEWS.ID - Kemenangan meyakinkan Belanda kontra Austria membuktikan bahwa mereka beruntung masih memiliki Mathijs De Ligt. Bek sentra belia Juventus itu mampu...

Swedia dan Impian Mengulang Kembali Sejarah Euro 1992

TELENEWS.ID - Semifinal adalah pencapaian terbaik yang pernah dicatatkan Swedia pada ajang Euro. Torehan itu mereka catatkan pada keikutsertaannya pertama kali pada...