Home Gaya hidup Kesehatan Normalkah Payudara Terasa Nyeri Sebelum Datang Bulan? Ini Jawabannya Menurut Ahli!

Normalkah Payudara Terasa Nyeri Sebelum Datang Bulan? Ini Jawabannya Menurut Ahli!

TELENEWS.ID – Tak sedikit wanita yang mengeluhkan rasa kurang nyaman di payudara mereka menjelang datang bulan. Ada yang mengaku payudaranya terasa nyeri, kaku dan bahkan sakit. Tak pelak jika kemudian banyak wanita yang bertanya normalkah kondisi yang mereka alami ini?

Payudara yang sakit sebelum menstruasi adalah hal yang normal tetapi bisa sangat mengganggu. Rasa sakit biasanya disebabkan oleh fluktuasi hormon. Pengobatan rumahan dan perawatan medis tersedia untuk mengurangi nyeri payudara terkait menstruasi.

Nyeri payudara terkait PMS dapat berkisar dalam tingkat keparahan. Gejala sering memuncak tepat sebelum menstruasi dimulai, kemudian memudar selama atau segera setelah periode menstruasi. Sebagian besar waktu, gejalanya lebih merupakan gangguan daripada masalah medis yang serius.

Meskipun demikian, setiap kali kamu khawatir tentang perubahan pada payudara selama periode menstruasi, konsultasikanlah keluhanmu dengan dokter. Payudara yang sakit bisa menjadi gejala menopause dan berbagai kondisi kesehatan.

“Banyak wanita datang ke kantor dengan nyeri payudara dan sangat mengkhawatirkannya, tetapi itu sangat umum,” kata Taraneh Shirazian, MD, seorang ob-gyn dari NYU Langone Health.

“Ada beberapa alasan mengapa ini bisa terjadi. Salah satunya adalah karena hormon berubah setelah berovulasi atau sekitar dua minggu sebelum menstruasi tiba”, kata Dr. Shirazian

Senada dengan dokter Dr. Shirazian, Prudence Hall, MD, pendiri dan direktur medis The Hall Center di Santa Monica, California juga menyebut wanita tidak perlu terlalu mengkhawatirkan nyeri pada payudara mereka sebelum menstruasi. Ini karena hal tersebut diakibatkan oleh perubahan hormonal dalam tubuh mereka.

“Menjelang akhir siklus menstruasi dan selama periode tersebut, rasio dua hormon reproduksi, estrogen dan progesteron, berubah,” kata dokter Hall. “Saat itulah estrogen turun ke level terendah dalam siklus menstruasi, sementara progesteron masih cukup tinggi, menyebabkan pergeseran cairan dan nyeri pada payudara” tambahnya.

Estrogen sebenarnya menyebabkan saluran payudara membesar, sedangkan progesteron membuat kelenjar susu membengkak sehingga menghasilkan payudara yang kaku, bengkak, lunak, dan atau berat. Hormon-hormon ini juga meningkatkan retensi air ekstra di daerah payudara dan perut, yang dapat membuat payudara terasa kembung dan tidak nyaman saat memakai bra.

Baca juga :  Waspada, Banyak Utang Bisa Membuatmu Terkena 5 Penyakit Ini

“Menjelang akhir siklus menstruasi dan selama periode tersebut, rasio dua hormon reproduksi, estrogen dan progesteron, berubah,” kata dokter Hall. “Saat itulah estrogen turun ke tingkat terendah dalam siklus menstruasi, sementara progesteron masih cukup tinggi, menyebabkan pergeseran cairan dan nyeri pada payudara” tambahnya.

Estrogen sebenarnya menyebabkan saluran payudara membesar, sedangkan progesteron membuat kelenjar susu membengkak—menghasilkan payudara yang kental, bengkak, lunak, dan/atau berat. Hormon-hormon ini juga meningkatkan retensi air ekstra di daerah payudara dan perut, yang dapat membuat payudara terasa kembung dan tidak nyaman.

Nyeri dan berat pada kedua payudara adalah gejala utama pramenstruasi. Rasa nyeri pada payudara juga bisa menjadi masalah bagi sebagian wanita. Jaringan payudara bisa terasa padat atau kasar saat disentuh. Gejalanya cenderung muncul seminggu sebelum menstruasi, dan menghilang segera saat perdarahan menstruasi dimulai.

Namun, hormon mungkin bukan satu-satunya penyebab nyeri payudara sebelum menstruasi. Beberapa wanita melaporkan nyeri hanya pada satu payudara. Jika hormon adalah satu-satunya penyebab yang mendasari, beberapa dokter percaya bahwa kedua payudara akan merespon dengan cara yang sama.

Baca juga :  6 Alasan Ilmiah Mengapa Kurma Wajib Menjadi Menu Buka Puasa

Oleh karena itu, ada kemungkinan perubahan lain pada tubuh yang dapat menyebabkan nyeri payudara di sekitar waktu menstruasi. Penjelasan lain adalah bahwa sel-sel di setiap payudara merespon secara berbeda, terhadap tingkat hormon yang berfluktuasi.

Akan tetapi jika kamu mengalami nyeri payudara dan tidak yakin mengapa, jangan ragu untuk membicarakannya dengan dokter. Mereka dapat melakukan evaluasi untuk menentukan apakah itu mungkin terkait dengan menstruasi, atau sesuatu yang lain yang berhubungan dengan masalah kesehatan yang lebih serius. (Yuyun Amalia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Deretan Destinasi Incaran Wisatawan Berkonsep Alam dan Budaya di Papua, Simak Daftarnya

TELENEWS.ID - Berbicara seputar deretan tempat wisata unggulan sekaligus menjadi incaran semua wisatawan lokal sampai mancanegara pastinya memberi penawaran menarik.

Dianggap Berjasa, Layakkah Brigadir Yoshua Diangkat Sebagai Pahlawan?

TELENEWS.ID - Pengacara Brigadir Nopriansyah Yoshua Hutabarat, Kamaruddin Simanjuntak meminta Presiden Joko Widodo untuk mengangkat Brigadir Josua sebagai pahlawan pada peringatan HUT...

Sebelum Harga Mie Instan Naik 3 Kali Lipat, Yuk Cobain 5 Tips Makan Mie yang Sehat dan Bergizi

TELENEWS.ID - Harga mie instan dikabarkan akan mengalami kenaikan. Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyebut ada kemungkinan bahwa makanan cepat saji favorit...

Terbukti, Gigi Putih Bersih Bikin Kamu Terlihat Awet Muda dan Menarik di Mata Lawan Jenis

TELENEWS.ID - Gigi yang putih dan bersih memang menyenangkan untuk dilihat. Mereka yang memiliki gigi putih, bersih dan rapi menjadi penanda bahwa...