Home Olah Raga Strategi dan Toleransi Dibalik ‘Generasi Emas’ Belgia

Strategi dan Toleransi Dibalik ‘Generasi Emas’ Belgia

TELENEWS.ID – Hampir satu dekade berlalu dan tim nasional Belgia memunculkan talenta-talenta hebat di dunia sepak bola secara konsisten seperti Vincent Kompany, Eden Hazard, Kevin De Bruyne dan masih banyak lagi.

Karena itu, banyak kalangan yang menyebut Belgia sedang dalam ‘generasi emas’. Hal tersebut mirip dengan apa yang pernah terjadi di tim nasional Inggris era 2000an ketika memiliki banyak bintang kelas dunia seperti John Terry, Rio Ferdinand, Frank Lampard, Steven Gerrard hingga David Beckham.

Sebenarnya, banyaknya talenta sepak bola di Belgia jauh dari kata beruntung, karena melalui proses sistematis dan panjang.

AsiaTimes of India

Pada tahun 2000, Belgia dan Belanda menjadi tuan rumah Euro. Saat itu, Belgia hanya mampu mencetak satu kemenangan dan tersingkir di babak grup.

Dilansir dari berbagai sumber, Romelu Lukaku mengungkapkan bahwa setelah kegagalan itu, Belgia berbenah secara masif di bidang sepak bola.

Dia menjabarkan bahwa saking seriusnya, Belgia membuat program dimana anak-anak bisa sekolah sambil latihan sepak bola kapan pun. Bahkan dalam pengakuannya, Lukaku sampai dibelikan apartemen dan kebutuhan hidupnya dipenuhi di kota Brussels agar bisa fokus menempa ilmu di klub Anderlecht.

Melalui program tersebut, hasilnya mulai terlihat di Olimpiade 2008 yang digelar di Beijing, Tiongkok.

Para pemain seperti Vincent Kompany, Marouane Fellaini, Thomas Vermalen, Jan Vertonghen hingga Moussa Dembele muncul dan membawa Belgia finish di peringkat empat.

Penampilan impresif Belgia berlanjut di Piala Dunia 2014 karena mencapai babak delapan besar berkat dukungan lebih banyak talenta yang muncul dan bermain di klub-klub top Eropa. Sejak saat itu, Belgia selalu menjadi unggulan untuk berbagai turnamen internasional seperti Euro dan Piala Dunia.

Baca juga :  Mourinho: Saya Akan Masuk Buku Sejarah Tottenham Sebagai Pemenang!

Menariknya, ‘generasi emas’ Belgia tidak hanya kaya secara materi pemain, namun juga diversity atau keberagaman.

Masyarakat Belgia memang dikenal multi-kultural, misalnya masyarakat di bagian utara pada umumnya menggunakan bahasa Belanda, sedangkan di selatan menggunakan bahasa Perancis.

Uniknya, asosiasi sepak bola Belgia menggunakan nama resmi berbahasa Inggris yaitu Royal Belgian Football Association. Konon katanya hal itu dipilih karena Belgia tidak memiliki identitas tunggal, sehingga membranding diri sebagai tim universal.

Penampilan Belgia di atas lapangan pun brilian karena ada kekompakan dan semangat persatuan antarpemain yang berbeda ras dan latar belakang budaya. Hal itu diakui Lukaku bahwa membela tim nasional Belgia serasa bermain untuk klub, karena sifat plural di dalam tim.

Namun sayangnya meskipun selalu jadi unggulan di turnamen internasional, Belgia adalah satu-satunya tim yang memuncaki peringkat pertama FIFA tanpa memenangkan turnamen. Prestasi terbaik yang dicapai tim berjuluk The Red Devils itu adalah peringkat tiga di Piala Dunia 2018.

Baca juga :  Belanda Pulang Kampung, De Boer Salahkan Malen dan De Ligt?

Akankah Euro 2020 jadi gelar internasional perdana bagi tim nasional Belgia? (Dhe)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Startup Indonesia Lakukan PHK Besar, Ada Apa?

TELENEWS.ID – Beberapa hari lalu, perusahaan startup Indonesia seperti LinkAja, Zenius, SiCepat, dan JD.ID melakukan pemutusan hubungan kerja kepada sejumlah karyawannya. Hal...

Elon Musk Batal Bangun Pabrik Tesla di India, Peluang Indonesia Semakin Besar

TELENEWS.ID – Dikutip dari India Times dan ABP Live, Elon Musk memutuskan untuk tidak berinvestasi di India dalam membangun pabrik mobil Tesla...

Ibukota Akan Pindah, Bagaimana Pertahanan Udaranya?

TELENEWS.ID - Pemindahan Ibukota negara ke Penajam, Paser Utara, Kalimantan Timur harus dibarengi dengan pertahanan udara yang maksimal. Karena, posisi Ibukota tersebut...

Pemprov DKI Mengandalkan SPAM untuk Mengatasi Akses Air Bersih

TELENEWS.ID - Untuk mengatasi masalah banjir dan juga menanggulangi masalah air bersih di DKI Jakarta, Pemprov DKI Jakarta mendapatkan kucuran dana dari...