Home Nasional Surat Terbuka Untuk Nadiem- Kemana dan Untuk Siapa Dana Bantuan Covid-19 Kemendikbud?

Surat Terbuka Untuk Nadiem- Kemana dan Untuk Siapa Dana Bantuan Covid-19 Kemendikbud?

Mendikbud, Nadiem Karim

TELENEWS.id, JAKARTA-Zulpianto, Koordinator, ALASKA (Aliansi Lembaga Analisis Kebijakan dan Anggaran ), mengatakan, Program Organisasi Penggerak (POP) Kemendikbud menjadi masalah karena menyingkirkan organisasi besar NU, muhammadiyah dan PGRI, dengan meloloskan lembaga pendidikan elit.

Dampak dari penyingkiran itu diperkirakan akan mengaburkan sejarah perkembangan pendidikan di Indonesia. Karena tiga lembaga tersebut tidak dapat dilepaskan dari perjuangan memajukan pendidikan di Indonesia, maka, menjadi terasa sangat wajar jika NU, Muhammadiyah dan PGRI cabut dari program kemendikbud.

Meskipun demikian, Nadiem telah meminta maaf dan mengajak kembali NU, Muhammadiyah dan PGRI untuk masuk kembali dalam POP, walau ditolak. Penolakan tersebut bisa jadi karena program POP hanya akan menjadi PHP bagi oragnisasi besar sekelas NU, Muhammadiyah, maupun PGRI, seperti program bantuan membantu kepada pelaku seni dan budaya, yang konon hanya dapat PHP masa pandemi di tetapkan di Indonesia.

“Kami dari Aliansi Lembaga Analisis Kebijakan dan Anggaran (ALASKA) mencatat, ada program Kemendikbud yang diprogramkan untuk membantu pelaku seni dan budaya yang terdampak covid-19 pada pendataan yg dilakukan dalam tenggat waktu Maret-April, prosesnya, program tersebut sudah mendata sebanayak 29.781 pelaku seni dan budaya yang terverifikasi, dengan bantuan sebesar Rp1juta per-kepala,” kata Zulpianto dalam keterangan tertulis, Senin (1/8/2020).

Namun, kata dia, pada pertengahan Juli 2020, program bantuan untuk pelaku seni dan budaya terdampak covid-19 malah ditutup tanpa kepastian yang jelas. Program bantuan untuk pelaku seni dan budaya malah tidak dapat diakses lebih lanjut. Padahal di waktu yang bersamaan, seharusnya program tersebut harus melaksanakan pencairan terlebih dulu.

“Maka dari itu, Kami meminta kepada Kemendikbud untuk memberikan keterangan yang jelas terkait program bantuan tersebut. Karena ini menyangkut hak masyarakat pelaku senin dan budaya yang sudah mengikuti program tersebut, terlebih lagi diantara sekian banyak yang mendaftar merupakan guru seni dan budaya yang aktif mengajar di sekolah maupun sanggar seni dan budaya yang berprestasi,” jelasnya.

Baca juga :  Cegah Penularan Covid-19, Mendagri Tunda Pelaksanaan Pilkades

Selain itu, banyak pula pelaku seni dan budaya yang mendaftar mengantungkan nasibnya pada bantuan tersebut, karena di sisi lain, pelaku seni dan budaya tidak menjadi prioritas pembelajaran di sekolah-sekolah.

Selain itu, pihaknya meminta juga kepada KPK maupun BPK untuk mengusut dana yang berpotensi membuat kerugian negara atas satu program perlindungan pelaku seni dan budaya sebesar Rp29.718.000.000.

Sehingga KPK harus memanggil dan meminta keterangan dari Nadiem selaku menteri yang bertanggungjawab atas program dan kebijakan perlindungan pelaku seni dan budaya. Jika dugaan dana itu hilang tanpa tuan, atau bahkan dugaan dana itu di korupsi menjadi benar adanya, maka janji KPK atas hukuman mati bagi penyalahgunaan dana covid-19 harus juga direalisasikan oleh KPK.(TN).

Baca juga :  Sebut Bunuh Diri Cabut UU ITE, Mahfud Bikin Omnibus Law Ranah Digital

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Berniat Menghibur, Tapi 5 Hal Ini Tak Boleh Dilakukan pada Wanita yang Suaminya Meninggal Dunia

TELENEWS.ID - Betapa hancur hati Nadzira Shafa istri dari almarhum Ameer Azzikra, adik selebgram Alvin Faiz yang tak lain juga putra kedua...

Permohonan Gubernur Anies Baswedan untuk bertemu dengan Bapak Presiden Ir. Joko Widodo

TELENEWS.ID - Saya, Prof. Otto Cornelis Kaligis, Warga Binaan Lapas kelas satu Sukamiskin Bandung, dalam kedudukan saya sebagai praktisi dan ahli hukum,...

Inikah 5 Alasan Nekat Pria Berselingkuh Meski Sudah Punya Pasangan Sempurna?

TELENEWS.ID - Beberapa waktu lalu jagat media sosial dikejutkan dengan kabar YouTuber dan influencer Nessie Judge yang mengakhiri hubungan dengan kekasihnya, Bram...

Pemerintah Hormati Putusan MK Terkait UU Cipta Kerja

TELENEWS.ID - Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa pemerintah menghormati dan segera melaksanakan putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 91/PUU-XVIII/2020 terkait Undang-Undang (UU) Nomor...