Home Nasional Anggarkan Rp 8,9 Triliun, Subsidi Kuota Pulsa, Kemendikbud Sebut Ada Mekanisme dan...

Anggarkan Rp 8,9 Triliun, Subsidi Kuota Pulsa, Kemendikbud Sebut Ada Mekanisme dan Verifikasi Nomor Ponsel 

Mendikbud Nadiem Makarim (ist)

TELENEWS. id,  JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim sudah menjanjikan akan memperjuangkan pemberian subsidi kuota internet, bagi pelajar selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Hal ini, untuk memperlancar pelaksanaan belajar dan mengajar selama pandemi COVID-19.

“Mekanisme Teknis pemberian masih dalam tahap finalisasi. Prinsipnya pemberian kuota di lakukan kepada siswa, guru, mahasiswa dan dosen yang nomornya telah melalui mekanisme verifikasi, untuk menjaga integritas,” kata Kepala Biro Kerjasama dan Humas Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Evy Mulyani, dalam keterangan tertulis, di Jakarta, beberapa waktu lalu seperti dikutip Nusadaily.

Rencana pemberian bantuan kuota akan di berikan, yaitu bulan September 2020 hingga Desember 2020. Subsidi kuota internet selama empat bulan itu, menelan total anggaran sebesar 8,9 Trilliun.

Rencana besaran subsidi kuota internet yang akan di berikan kepada siswa, sebesar 35 Gigabyte per bulan dan Guru 42 Gigabyte per bulan.

Sebelumnya, Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (PAUD Dikdasmen) Kemendikbud, Sutanto menjelaskan, pemberian kuota internet gratis tersebut langsung diberikan ke nomor telepon seluler siswa dan guru. Rencananya Kemendikbud akan memberikan subsidi pulsa untuk siswa dan guru, maupun mahasiswa dan dosen selama empat bulan, yakni September hingga Desember 2020.

“Kami mohon, agar sekolah segera mengidentifikasi nomor telepon siswa dan guru, dan segera dimasukkan di data pokok pendidikan (Dapodik). Pemerintah membantu memberikan kuota internet, sehingga nantinya yang diberikan tidak dalam bentuk uang,” ungkapnya.

Kemendikbud mengalokasikan anggaran sebesar Rp 8,9 triliun, yang diperuntukkan untuk subsidi pulsa atau kuota internet untuk siswa, guru, mahasiswa dan dosen, serta meningkatkan jumlah penerima tunjangan profesi.

Baca juga :  UGM Menduduki Peringkat 4 Kampus Terbaik di Asia Tenggara

Sutanto menilai mahalnya pembelian kuota, merupakan salah satu hal yang menjadi kendala dalam pelaksanaan PJJ.(sumber Nusadaily). 

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Menurut Penelitian, Pria dengan 7 Sifat Ini yang Bakal Jadi Pasangan Terbaik Untukmu

TELENEWS.ID - Bagi wanita memilih pasangan bukanlah hal yang main-main. Banyak hal yang harus mereka pertimbangkan sebelum memilih pasangan, baik untuk menjadi...

Membongkar 5 Mitos Seputar Operasi Caesar, Proses Melahirkan yang Dipilih Nagita Slavina

TELENEWS.ID - Pasangan Raffi Ahmad dan Nagita Slavina akhirnya menimang buah hati mereka yang kedua. Pada Jumat, 26 November 2021 kemarin, Gigi...

Mengenal Oversharing, Kebiasaan Menggunakan Medsos yang Bisa Membuatmu Kehilangan Privasi

TELENEWS.ID - Di zaman seperti sekarang ini hampir segala sesuatu dibagikan oleh orang-orang di media sosial. Mulai dari aktivitas setelah bangun tidur...

Makanan yang Membantu Mengatasi Selulit Secara Alami

TELENEWS.ID - Sejatinya adalah hal yang normal dan lumrah jika wanita memiliki selulit pada kulit atau tubuh mereka. Namun tak bisa dipungkiri...