Home Nasional Anggota Komisi II DPR RI Minta Presiden Jokowi Terima Putusan PTUN Jakarta...

Anggota Komisi II DPR RI Minta Presiden Jokowi Terima Putusan PTUN Jakarta Batalkan Pemecatan mantan Anggota KPU

Foto : Anggota Komisi II DPR Zulfikar Arse Sadikin (ist)

TELENEWS. id,  JAKARTA-Anggota Komisi II DPR Zulfikar Arse Sadikin meminta Presiden Joko Widodo menerima putusan PTUN Jakarta yang mengabulkan gugatan mantan komisioner KPU Evi Novida Ginting Manik terhadap Presiden yang mengeluarkan Surat Keputusan Nomor 34/P Tahun 2020 tertanggal 23 Maret tentang pemberhentian dengan tidak hormat sebagai anggota KPU periode 2017-2022.

Dikutip dari putusan resmi Sistem Informasi Penelusuran perkara PTUN jakarta,  pada Kamis (23/7/2020) mengabulkan Gugatan Penggugat untuk seluruhnya. Menyatakan batal atau tidak sah Keputusan Tergugat Nomor 34/P Tahun 2020 tanggal 23 Maret tentang Pemberhentian Dengan Tidak Hormat Anggota Komisi Pemilihan Umum Masa Jabatan 2017-2022 atas nama Dra. Evi Novida Ginting Manik, M. SP. 

Zulfikar mengungkapkan,  jika dibaca putusan PTUN jakarta harus diakui ada prosesur dan subtansi yang tidak bisa dipertanggungjawabkan secara hukum atas putusan DKPP yang dijadikan dasar Surat Keputusan (SK)  Presiden. 

“Kalau ada upaya hukum banding kasasi dan peninjauan kembali (PK),  menurut saya itu tidak perlu ditempuh. Dilaksanakan saja sepenuhnya putusan dari PTUN Jakarta tersebut, ” kata Zulfikar kepada telenews. id,  Jumat (24/7/2020).

PTUN jakarta juga mewajibkan Presiden Jokowi sebagai tergugat untuk mencabut SK yang memberhentikan Evi dengan tidak hormat sebagai anggota KPU. dalam amar putusan juga disebutkan Jokowi diwajibkan merehabilitas nama baik dan memulihkan kedudukan Evi sebagai semula sebelum diberhentikan. Selain itu,  PTUN menghukum presiden untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 332 ribu. 

Politisi Golkar ini menyebutkan putusan PTUN jakarta ini harus menjadi pembelanjaran. 

“Mari kita jadikan ini untuk pembelajaran,  agar ke depan makin etis dalam bertindak dan semakin pruden dalam menegakkan etika dan semakin kredibel dalam membuat keputusan, ” ujar pria yang dikenal ramah ini. 

Baca juga :  Zulfikar Arse Sadikin : Pembentukan Parpol Lokal di Papua Jangan Sampai Timbulkan Konflik Antar Suku

Sebelumnya, DKPP memberhentikan tetap mantan komisioner KPU RI Evi Novida Ginting Manik dalam pembacaan putusan pada 18 Maret 2020 lalu. Hal ini berkaitan dengan perolehan suara di daerah pemilihan (dapil) Kalimantan Barat (Kalbar) 6 untuk Partai Gerindra atas nama Hendri Makalau (Pengadu).

“Menjatuhkan sanksi Pemberhentian Tetap kepada Teradu VII Evi Novida Ginting Manik selaku Anggota Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia sejak putusan ini dibacakan,” ujar Ketua DKPP Muhammad dikutip berkas putusan persidangan perkara nomor 317-PKE-DKPP/X/2020.

Selain itu, DKPP menjatuhkan sanksi peringatan keras terakhir kepada Ketua KPU RI Arief Budiman (Teradu I) , Komisioner KPU RI Pramono Ubaid Tanthowi, Ilham Saputra, Viryan Azis, dan Hasyim Asy’ari. Kemudian sanksi peringatan kepada Ketua Provinsi Kalimantan Barat Ramdan (Teradu VIII), Anggota KPU Provinsi Kalimantan Barat Erwin Irawan, Mujiyo, dan Zaina ( RIO).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Berkaca Pada Celine Evangelista, Begini Cara Menciptakan Hubungan yang Sehat dengan Ibu

TELENEWS.ID - Hubungan Celine Evangelita dengan ibundanya, Vicentia Nurul kembali memanas. Belum lama ini Vicentia membongkar aib Celine, terkait kandasnya rumah tangga...

Jakarta International Stadium: Mega Proyek yang Dilalui 5 Orang Gubernur DKI

TELENEWS.ID - Jakarta International Stadium atau JIS adalah salah satu mega proyek Indonesia yang menyimpan banyak makna. Tidak hanya sarat dengan capital...

Jangan Panik, Ini Tips untuk Mengatasi Anak-anak yang Tidak Suka Makan Sayur dan Buah

TELENEWS.ID - Anak-anak memang tidak begitu menyukai buah dan sayuran. Padahal kedua jenis makanan itu merupakan sumber serat yang baik bagi kesehatan...

Rachmat Gobel Diisukan Jadi Menteri Pertanian?

TELENEWS.ID - Nama Rachmat Gobel belakang santer diisukan akan menjadi jajaran kabinet Presiden Jokowi. Rumor tersebut adalah pertimbangan dari beberapa pengamat politik...