Home Metropolitan Indeks Kebahagiaan Warga DKI Menurun, Inilah Penyebabnya!

Indeks Kebahagiaan Warga DKI Menurun, Inilah Penyebabnya!

TELENEWS.ID – Kinerja Anies Baswedan kembali disorot oleh publik, dan digadang-gadang berada di bawah Gubernur DKI sebelumnya, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Dalam indeks kebahagiaan warga DKI yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik pada akhir tahun lalu, angka kebahagiaan warga DKI berada di posisi 70,68 persen. Jumlah tersebut menurun dibandingkan tahun 2017 yang berada di angka 71,33 persen.

Hasil rilisan tersebut berdasarkan Survei Pengukuran Tingkat Kebahagiaan (SPTK) yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik pada pertengahan tahun 2021 lalu. Kondisi penurunan tingkat kebahagiaan tersebut dinilai banyak dipengaruhi oleh kinerja dari Anies Baswedan yang sangat buruk dalam memimpin DKI sejak Basuki Tjahaja Purnama.

Tercatat, ada beberapa program yang tidak jelas seperti misalnya pembangunan tugu atau monumen, kemudian patung rotan, penyelenggaraan Formula E, dan program yang krusial seperti penanganan masalah banjir yang belum menemukan solusi terbaik. Sebaliknya, pencitraan terus dilakukan menjelang masa akhir jabatan Gubernur DKI ini.

Selain dari kinerja pejabat yang dinilai kurang memuaskan, masalah ekonomi juga menjadi salah satu penyebab turunnya indeks kebahagiaan warga DKI Jakarta. Banyaknya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan juga sulitnya mencari pekerjaan di DKI juga ikut mempengaruhi turunnya indeks kebahagiaan tersebut.

Sejak adanya pandemi, banyak karyawan yang tadinya bekerja di DKI Jakarta terpaksa dirumahkan atau bahkan di-PHK. Meskipun pemerintah berusaha untuk memberikan stimulus dengan berbagai macam bantuan dan juga subsidi, hal tersebut tidak banyak berpengaruh dalam perekonomian dari warga DKI Jakarta itu sendiri.

Menanggapi turunnya indeks kebahagiaan warga DKI yang menurun, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan bahwa Covid-19 menjadi penyebab utamanya. Dirinya menyebut bahwa masalah indeks kebahagiaan ini adalah masalah sensitif untuk dibahas di publik.

Baca juga :  Fraksi PDIP dan PSI Akan Menggulirkan Hak Interpelasi Ajang Formula E

“Memang ini soal kebahagiaan sangat sensitif. Tapi sejauh ini di DKI Jakarta kita memang menghadapi tantangan yang luar biasa. Karena Covid-19 tahun lalu banyak yang meninggal termasuk perawat,” kata Riza di Senin (3/1/2022).

Survei Pengukuran Tingkat Kebahagiaan sendiri dirilis oleh Badan Pusat Statistik setiap 3 tahun sekali. Ada 3 parameter yang menjadi penilaian yakni Kepuasan Hidup (Life Satisfaction), Perasaan (Affect), dan Makna Hidup (Eudaimonia). Untuk edisi tahun 2021 ini, DKI Jakarta berada di urutan 27 dari 34 provinsi yang ada di Indonesia. (Latief)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Yoyic Dairy Indonesia

Most Popular

Kisah Kelam Keluarga Pendiri Gucci

TELENEWS.ID – Rodolfo Gucci atau biasa dikenal dengan Maurizio D’Ancora merupakan pendiri dan pencipta brand Gucci. Pada awalnya Rodolfo membuat brand Gucci...

Telkomsel Merugi Setelah Investasi di GOTO, Kok Bisa ?

TELENEWS.ID – PT Telkom Indonesia (Persero) melalui anak perusahaannya, Telkomsel melakukan investasi di PT Go To Gojek Tokopedia Tbk. Namun yang aneh...

Polemik Anggota TNI Aktif Dilantik Sebagai PJ Bupati

TELENEWS.ID – Pejabat pengganti Gubernur, Bupati, dan Walikota tahun ini sudah banyak yang dilantik. Terakhir Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian telah melantik...

Kedatangan Ten Hag Memberi Angin Segar Bagi Maguire dan Van De Beek

TELENEWS.ID - Erik Ten Hag secara resmi ditunjuk sebagai pelatih utama Manchester United menggantikan Ralf Rangnick untuk musim 2022/2023. Erik datang ke...